BALIK ATAS
Lembaga GIDI Harus Jadi Contoh Di Pegunungan Tengah Papua
PEWARTA: Redaksi PAPUALIVES.COM 3rd Desember 2018
| 275 DIBACA
Asisten Bidang Pemerintahan Sekda Papua Doren Wakerkwa menyampakan sambutan Gubernur Papua Lukas Enembe, pada Konferensi Umum Gidi, di Bokondini, pekan lalu (Foto:papua.go.id/PapuaLives)

Tolikara,Pemerintah Provinsi Papua mengharapkan Lembaga Gereja Injili di Indonesia (GIDI), mampu menjadi contoh di wilayah Pegunungan Tengah, selain Baptis dan KINGMI.

Hal demikian disampaikan Gubernur Papua Lukas Enembe dalam sambutan tertulis melalui Asisten Bidang Pemerintahan Sekda Papua Doren Wakerkwa, ketika menutup Konferensi Umum GIDI ke- XIX Wilayah Bogo di Aula Power Ericson, Distrik Bogondini, Kabupaten Tolikara, Provinsi Papua, Jumat malam.

Menurut Gubernur, injil yang berkembang di Lapago (orang Lani Suku) berkembang dari Bokondini. Kemudian hingga ke seluruh wilayah di Pegunungan. Dengan demikian, pelaksanaan Konferensi Umum GIDI di Bokondini meski penuh tangangan, persoalan, kendala serta rintangan, campur tangan Allah bekerja mensukseskan kegiatan itu.

Dimana hasilnya terpilih kembali Pdt. Dorman Wandikbo aebagai President GIDI di periode yang kedua.

Untuk itu, dia menyampaikan ucapan selamat kepada pihak yang terpilih, sekaligus mendoakan agar gereja makin kuat, kokoh dan bersatu di wilayah pegunungan dan seluruh Papua.

Diketahui, Pdt. Dorman Wandikbo, kembali “menahkodai” GIDI untuk masa bakti 2018-2023, setelah terpilih dalam rangkaian Konferensi Umum GIDI ke- XIX.

Dorman unggul dalam one man one vote (satu orang satu suara) dalam pemilihan president yang dipimpin Ketua Sidang Pdt. Bas Ondi. Terdapat 1.121 peserta yang memilili hak suara mewakili delapan wilayah pelayanan GIDI.

Pemilihan President GIDI sebelumnya, diikuti empat calon, yakni nomor urut satu Pdt. Hengki Felle, nomor urut dua Pdt. Lipius Biniluk, nomor urut tiga Pdt. Dorman Wandikbo, dan nomor urut empat Pdt. Lenis Kogoya.

Pdt. Dorman Wandikbo mendapat suara terbanyak dengan 651, disusul Pdt. Lipiyus Biniluk 233 suara, Pdt. Lenis Kogoya 218 suara dan Pdt. Hengki Felle 10 suara. Surat Suara tidak sah berjumlah empat dan lima surat suara dikembalikan ke panitia.

papua.go.id

Berikan Komentar Anda
PASANG IKLAN PAPUALIVES.COM