Balik Atas
Terapi Alami Dengan Sinar Matahari
Pewarta: Redaksi Edisi 14/04/2016
| 1124 Dibaca
matahari.Ist
Ilustrasi Matahari (Foto:Ist)

Sang Mentari pagi terlintas membagi kemilau warna disepanjang bukit hijau menghiasi alam cykloop, membuat pemandangan indah seantero jagat raya.
Itulah Sinar surgawi sebagai pujaan semua makluk hidup yang ada diatas tanah leluhur yang telah tercipta beribu-ribu tahun silam.
Sebagai makluk hidup, Sinar Matahari merupakan salah satu kebutuhan yang tidak akan terpisah dari kebutuhan mendasar sehingga Sinar Matahari menjadi penting dan berguna bagi kesehatan.
Menurut Irene seorang ibu rumah tangga, setiap pagi saya selalu membuka semua baju bayi saya kemudian menjemurnya di panas matahari pagi selama kurang lebih 30 menit, karena saya yakin melalui panasnya sinar matahari pagi dapat memberikan kekuatan bagi bayi. Saya lakukan kebiasaan ini oleh karena sejak dulu orang tua sayapun melakukan hal yang sama dengan satu pemahaman bahwa melalui Teraphy Sinar Matahari generasi berikut akan mengalami kesehatan yang baik.
Melalui kebiasaan masyarakat dapatlah kita memperoleh pemahaman tentang pentingnya Sinar Matahari pagi.

Berbagai manfaat dari Sinar Matahari adalah :
1. Mengandung vitamin D
Pada waktu berkas sinar ultraviolet disaring di kulit, sinar tersebut merubah simpanan kolesterol di kulit menjadi vitamin D. Menerima paparan sinar matahari selama 5 menit saja sama artinya dengan memberikan 400 unit vitamin D pada tubuh Anda.

2. Membentuk dan memperbaiki Tulang
Meningkatnya vitamin D dalam tubuh karena paparan sinar matahari dapat meningkatkan penyerapan kalsium di dalam tubuh Anda. Kondisi ini adalah solusi dalam pembentukan dan perbaikan tulang dan mencegah penyakit seperti rakhitis dan osteomalacia.

3. Penawar infeksi dan pembunuh bakteri
Sinar matahari mampu membunuh bakteri penyakit, virus, dan juga jamur. Pada perawatan TBC, erysipelas, keracunan darah, peritonisis, pneumonia, mumps, dan asma, terapi sinar matahari sangat dibutuhkan. Bahkan beberapa dari virus penyebar kanker dapat dibinasakan oleh sinar ultraviolet ini. Infeksi jamur, termasuk candida, juga bakteri di udara bereaksi dan dapat dibinasakan oleh sinar matahari.

4. Meningkatkan kebugaran pernafasan
Peningkatan kapasitas darah untuk membawa oksigen dan menyalurkannya ke jaringan-jaringan adalah salah satu kegunaan sinar matahari. Selain itu, sinar matahari juga mampu meningkatkan kebugaran pernafasan karena jumlah glikogen akan bertambah setelah berjemur di bawah terik matahari.

5. Kekebalan
Saat kulit terkena sinar matahari, terjadi penambahan sel darah putih, terutama limfosit, yang digunakan untuk menyerang penyakit. Secara tidak langsung antibodi-pun akan ikut meningkat. Kondisi ini akan bertahan hingga 3 minggu. Menurut penelitian, 10 menit di bawah matahari satu dua kali seminggu dapat mengurangi resiko terkena flu hingga 30-40%.

6. Meredam kolesterol darah
Ini merupakan kelanjutan proses di atas. Setelah kolesterol di bawah kulit dirubah menjadi vitamin D, otak dan tubuh kemudian memberikan sinyal kepada kolesterol yang ada dalam darah untuk keluar dari darah menuju ke kulit. Dari proses inilah kadar kolesterol dalam darah dapat dikontrol dengan baik.

7. Mengurangi gula darah
Sinar matahari adalah insulin alami yang memberikan kemudahan penyerapan glukosa masuk ke dalam sel-sel tubuh. Hal inilah yang merangsang tubuh untuk mengubah gula darah menjadi glycogen, yang kemudian disimpan di hati dan otot. Proses inilah sebagai turunnya kadar gula darah.
Hank Pataijera

Berikan Komentar Anda
PASANG IKLAN PAPUALIVES.COM