Pelangi dan Cinta
Pewarta: Redaksi
| 913 Dibaca
EDISI TERBIT: 12 Juli 2014
Foto : Pelangi/ist

Berdepa depa negriku mencapai paru abad..
Berdepa pula pelangi jasad yg menggunung di basuh rinai air mata..
Darah membasuh tanah pertiwi..

Berdepa tulang pelangi menjadi beton negri ini..
Mungkin penyakit tua datang menjemput..


Berdepa pelangi jasad dan tulang tersapu angin angkuh..
Rinai menjadi lebat, membawa amis menusuk..

Nama tuhan disebut, dari utara ke selatan, barat ke timur..
Nama tuhan, beterbangan jatuh di antara ilalang..

Nama tuhan, tenggelam di antara kerikil..
Cinta menjadi kerontang di bakar ego..

Cinta menjadi jelaga.. kental dan membatu..
Negeri retak, dalam gemerutuk, kutuk….

@Ibiroma Wamla

Berikan Komentar Anda
Share Button